Rabu, 19 Ogos 2009

Ingin ku kembali ke daerah semalam


Selepas menunaikan ibadah solat hajat bersama pelajar, aku pergi ke bilik PuAs. Ku titip kembali laman sesawang pelajar Jordan. Hatiku tersentap-sentap, merenyuk, tersiat dengan setiap paparan gambar Jordan khususnya Mu’tah. Sudah beberapa hari telah ku habiskan masaku di PuAs, cuba menghilangkan rasa rindu ini.

Rinduku pada awal kedatanganku.

Pada pasir

Pada tanah

Pada batu

Pada jalan raya yang panjang, sama aje pemandangannya

Pada coaster

Pada inab

Pada maqlubah,mansaf , mulukhiyyah, syai bina’na’, qatayif, falafil

( Makanan arab yang paling best sekali dalam hidupku )

Pada anginnya, syita, saif dan rabinya

Pada masyarakatnya, orang seperti Abu Muwaffaq, Abu Anas, Imam Ibrahim.

Pada Tuan Gurunya, Guruku Syaikh Hasan al Saqqaf, Dr Abdullah Fawwaz, Syaikh Abdul Karim, Syaikh Hazim Naif abu Ghazalah, Syaikh Nuh Hamim Keller

Pada badwinya…

Pada segala-galanya….

Gawat. Aku dikuasai oleh kerinduan. Bayangan memori Mu’tah menerjah setiap ruang ingatan.

Pahit, manis , gaduh, berpelukan ,ukhuwwah , ketawa, sedih, susah , senang, berkawan dan berpisah.

Semuanya terbayang kembali. Aku ingin kembali. Kembali ke sana. Mu’tah. Walaupun kedatanganku pasti tidak sama seperti dulu. Dulu aku berada didalamnya.Memainkan watak yang berteater di panggung Mu’tah. Tetapi, aku kembali , hanya sebagai musafir yang singgah. Seperti pasir yang terbang mengikut musim. Bila pergi musim itu, kembali kering dan panas.

Ya Allah, kabulkanlah hajatku untuk kesana.

Sudahku beritahu semalam kepada anak muridku. Tentang kerinduanku. Seandainya aku berada disana. Bila kulihat rumah lamaku. Masjid Shuhada. Jamiah. Aku ingin menangis.

Bilaku melalui setiap jalan, lorong yang pernah ku lalui, aku ingin menangis.

Bilaku dapat menjamah makanan dan menghirup minuman dan udara, aku ingin menangis.

Aku ingin melalui setiap jalan yang pernah ku telesuri satu ketika dahulu, biar pun ia berubah.Tetapi yang tersemat di jiwa ini tidak pernah berubah.

Aku ingin makan dan minum dengan apa yang pernah aku jamahi dahulu.

Aku ingin bersua dengan mereka yang pernah ku temui dahulu.

Benarkan aku ! Benarkan aku ! Benarkan aku untuk menikmati segala yang tergamit oleh kenangan ku.

Benarkan aku kembali ke daerah semalam.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan