Selasa, 26 Oktober 2010

Tuhan, hanya kau yang tahu!



Tuhan, hanya kau yang tahu,
Aku,
Benar-benar rindu!

Rindu untuk memijak jalan yang berkelikir,
Bebatu kecil bercampur pasir,
Kuning dan menguning,
Di atas tanah hak bangsa romawi,
Yang telah kecundang dengan kebenaran dari samawi.

Merah darah pejuang,
Sudah pekat bersebati,
Yang hanya mekar buat ingatan,
Hanya tugu dan kuburan.

Disana,
Aku berteleku,
Disisi al syahid sohibut thayyar,
Zaid bin Harithah dan Abdullah al Rawahah,
Menangisi dan mengingati,
Buat hati menjadi tenang dari dirundung gelisah.

Tuhan, hanya kau yang tahu,
Aku,
Benar-benar rindu!




Tuhan,
Aku benar rindu,
Pada deretan rumah itu,
Yang aku ukir bersama teman,
Dalam mengorak ilmu dan iman.

Tuhan,
Jika Engkau benarkan aku melunaskan rinduku,
Akan aku cium setiap bumi yang terhampar,
Di tanah Mu’tah tempat bersemadi,
Segala mujahid, pejuang dan lasykar.

Tuhan,
Aku rindu pada salju yang turun,
Memutih pada setiap jalan dan cerun,
Sering aku berlari dahulu,
Mengejar dan menadah tanpa sedar,
Segala duka pun pergi,
Bila salji itu bertamu.

Aku rindu pada maqlubah,
Mansaf dan syawarma,
Kibdah dan masywi,
Menghilangkan lapar,
Dan haus dengan tamar hindi.

Aduh,
Ya Allah,
Izinkan aku pergi,
Memeluk kenangan ,
Merendam ingatan,
Yang menjadikan aku tersenyum, sedih dan ketawa,
Yang menjadikan aku adalah aku sekarang.

Tuhan!
Hanya Engkau yang tahu,
Sebenar-benar rasa rinduku!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan